Beranda
kisah Slowly
AniMax & Elif.Murphy
AniMax & Elif.Murphy | 🇺🇸 Amerika Serikat & 🇮🇷 Iran
Pilihan Editor

Originally written in English. Translated by Sujiwo Muhammad.

Slowly. Beginilah setiap hal yang indah dimulai, bagaimana benih terkecil bertunas dan tumbuh sebelum akhirnya mekar menjadi bunga yang paling cemerlang. Lebih dari ini, bagaimanapun, adalah bagaimana Elif dan aku jatuh cinta.
Saat Itu Oktober 2018 ketika saya pertama kali mengunduh aplikasi Slowly. Saya mengatur profil saya, dan saya mulai menerima surat hampir seketika. Indonesia, Kanada, Rusia, Taiwan, Korea – orang-orang dari seluruh penjuru planet tiba-tiba ingin berbicara dengan saya. Saya bertemu begitu banyak orang yang luar biasa, individu yang tidak pernah saya temui dalam kehidupan normal. Mereka menunjukkan dunia mereka dan saya menunjukkan dunia milik saya. Itu sangat menghangatkan hati dan membuka mata, dan itu semua berkat jembatan tak terlihat yang dibangun Slowly di antara kami.

Saya sangat senang dengan pengalaman ini persis seperti itu. Namun pada 22 November 2018, terjadi sesuatu yang tak terlupakan.

Itu adalah Thanksgiving di sini di Amerika Serikat, jadi saya berada di rumah orang tua saya untuk merayakannya. Pada pagi hari, saya mendapat notifikasi bahwa saya akan segera menerima surat dari Elif.Murphy di Iran. Iran? Apa yang ingin dikatakan seseorang dari Iran kepada saya? Saya sangat penasaran. Saya melihat profilnya dan melihat dia seumuran dengan saya dan ingin berbicara dengan orang-orang dari seluruh dunia. Keren, pikirku. Saya tidak sabar untuk mendapatkan suratnya.

Malam itu, setelah makan malam, surat itu tiba. Surat pertama itu sempurna: manis, sederhana, dan sopan. Jujur, itu sangat lucu. Dia tidak menulis terlalu banyak, memperkenalkan dirinya hanya sebagai “Elif, dari Iran” dan mengatakan bahwa kita bisa menjadi teman, jika saya mau. Kenapa tidak? Dia tampak seperti orang yang baik, dan saya sangat tertarik untuk mempelajari seperti apa kehidupannya di belahan dunia itu.

Saya menulis kembali ke Elif keesokan harinya dan kami mulai bertukar surat secara teratur. Kami menulis tentang keluarga dan teman, musik dan film, budaya dan politik. Hidupnya di Iran sangat berbeda dengan saya di Amerika Serikat, namun kami memiliki banyak kesamaan, terutama kecintaan kami pada hewan. Dia mengatakan kepada saya bahwa itu sebabnya dia menulis kepada saya untuk memulai, karena dia melihat di profil saya bahwa saya mencintai semua jenis hewan.

Menjelang Tahun Baru, surat-surat kami semakin lama semakin panjang. Kami tidak dapat berhenti menulis: kami selalu memiliki banyak hal untuk dibicarakan satu sama lain. Jelas kami bukan lagi sekadar sahabat pena, tetapi sebenarnya teman baik. Sekitar Natal, kami akhirnya bertukar nomor telepon — dan sejak itu kami tidak pernah melewatkan satu hari pun tanpa mengirim pesan. Tidak masalah apakah saat itu jam 5:30 pagi dan saya baru saja bangun tidur atau jika saya sibuk di tengah hari kerja, saya terus-menerus menemukan diri saya meraih ponsel saya untuk berbicara dengan teman baru saya. Kami mulai saling mengucapkan selamat pagi, dan selamat malam, serta merayakan semua jenis liburan bersama, melalui Internet.

Ketika ulang tahun saya bergulir di bulan Februari, Elif mengejutkan saya. Hari itu, saya mulai menyadari betapa saya sangat berarti baginya, dan betapa dia berarti bagi saya. Dia memberiku berbagai macam hadiah yang indah, tapi yang paling menyentuhku adalah puisi yang dia bacakan untukku. Ketika saya mendengarkan suaranya yang lembut dan manis mengucapkan kata-kata Persia yang indah kepada saya dari seluruh dunia, itu meluluhkan hati saya. Aku bisa mendengarnya dalam suaranya dan membacanya dengan kata-katanya bahwa dia sangat menyayangiku, dan bahwa hubungan yang kami bagi lebih istimewa daripada yang pernah kubayangkan. Ketika dia memberi tahu saya bahwa saya adalah sahabatnya, dia membuat saya merasa seperti pria paling beruntung yang masih hidup.

Terus dan terus, selama berbulan-bulan, kami melanjutkan sebagai “teman”. Kami melihat ke belakang sekarang dan tertawa, karena semuanya sangat lucu dan lucu. Kami berdua terlalu malu untuk mengakui bahwa kami sedang jatuh cinta, tetapi semua tanda ada di sana. Bahkan rekan kerja saya bisa melihatnya.

“Apa yang membuatmu terus tersenyum?”
“Saya memperhatikan semua hati itu di ponsel Anda. Dengan siapa Anda berbicara?”
Kamu sedang jatuh cinta, akui saja.

Dalam hati, saya tahu itu kebenaran. Saya merasa nyaman dengan Elif seperti saya tidak pernah merasa nyaman dengan manusia lain. Dia memperhatikan saya, dan menghibur saya, dan menunjukkan lebih banyak rasa hormat, kebaikan, dan pengertian daripada siapa pun yang pernah saya kenal, bahkan jika dia berada 6.000 mil jauhnya. Selain itu, saya hanya memujanya. Aku tidak bisa melepaskannya dari pikiranku. Dia bijaksana, lucu, empati, penuh gairah, dan juga sangat cantik. Dia membuat semua orang yang pernah saya temui tiba-tiba menghilang. Dia berdiri sendirian dalam pikiranku, dengan api yang berkobar menyala di hatinya dan dalam senyumannya. Dia memiliki sesuatu di dalam dirinya yang tidak dimiliki orang lain, dan aku tidak bisa melepaskannya.

Aku berkata pada diriku sendiri bahwa aku akan mengakui cintaku padanya di hari ulang tahunnya, tapi kami tidak bisa menunggu selama itu. Saya berusaha keras untuk menundanya, tetapi cinta kami tumbuh setiap hari dan menjadi tidak mungkin untuk menyangkalnya.

Pada 17 Juni 2019 kami berdua akhirnya mengakui bahwa kami sedang jatuh cinta.

Seperti hari kita bertemu, ini adalah hari yang tidak akan pernah saya lupakan. Kami mencurahkan isi hati kami satu sama lain, mengatakan semua hal yang ingin kami katakan begitu lama tetapi terlalu takut. Terima kasih Tuhan, Elif merasakan hal yang sama untuk saya seperti yang saya lakukan untuknya. Cintanya padaku sama kuatnya dengan cintaku padanya, bahkan lebih kuat lagi.

Semuanya berubah hari itu. Sepertinya kami berdua terlahir kembali, seperti kehidupan nyata kami kini akhirnya dimulai. Cinta kita sederhana, murni, dan jujur ​​— itu benar-benar hal terbesar yang pernah terjadi dalam hidup kita. Kami berdua sendirian dan bingung seperti banyak orang berusia dua puluhan lainnya, tetapi sekarang jalan kami di depan begitu jelas, begitu indah, begitu sempurna. Dia adalah segalanya bagiku, dan setiap hari dia mengingatkanku bahwa aku miliknya.

Bersama-sama, sekarang, Elif dan saya memimpikan masa depan kami bersama. Kami bercanda bahwa Tuhan melakukan hal yang luar biasa dengan menciptakan dua orang yang sangat sempurna untuk satu sama lain, tetapi Dia juga perlu menantang kami sehingga dia memisahkan kami setengah dunia. Terima kasih Tuhan karena telah memberikan kami Slowly sehingga kami dapat menemukan satu sama lain.

Mengingat semua permusuhan politik antara pemerintah Iran dan Amerika Serikat, kami tidak dapat berpura-pura bahwa akan mudah atau nyaman bagi kami untuk bersama. Tapi siapa bilang cinta sejati harus menjadi salah satu dari hal-hal ini? Apapun yang harus kita lalui untuk bersama, kita akan menemukan jalannya. Sebelas bulan terakhir ini telah menjadi sebelas bulan terbaik dalam hidup kami, namun itu hanyalah pengantar dalam buku cinta kami.

Terima kasih, Slowly, karena telah membuat aplikasi yang telah memberikan satu cinta sejatiku untukku.
Dan terima kasih, Elif, karena telah menjadi manusia paling menakjubkan yang pernah saya kenal. Aku mencintaimu azizam

 Kirimkan Kisah Anda

SLOWLY

Mulai terhubung dengan dunia sekarang!